Home » BUDIDAYA » PROPOSAL PENGEMBANGAN USAHA BUDIDAYA JAMUR TIRAM (Pleurotus ostreatus) part 2

PROPOSAL PENGEMBANGAN USAHA BUDIDAYA JAMUR TIRAM (Pleurotus ostreatus) part 2

VIDEO JAMUR

VIdeo Cd Budidaya jamur


ANALISIS OPERASIONAL

Lokasi Produksi

Lokasi usaha terletak di  Desa kertawangi, Cisarua. Daerah ini  merupakan sentra jamur tiram di Bandung.

Kapasitas Produksi

Diperkirakan dalam tahap awal memproduksi sekitar 20.000 baglog. Produksi dilakukan 4 kali dalam seminggu, satu minggu dihasilkan rata-rata 6000 baglog produksi.

Proses Produksi

Proses produksi dijelaskan dalam bagan sebagai berikut :

proses produksi jamur

 

 

 

 

 

Investasi Yang Dibutuhkan

Investasi awal yang dibutuhkan adalah sebesar 30 – 100 juta rupiah. Investasi diperoleh dari beberapa investor.

Rancangan produksi

Sebagai gambaran, sarana dan prasarana utama seperti bangunan kumbung dan kelengkapannya dalam pengembangan usaha ini telah tersedia sehingga investasi yang ada akan difokuskan untuk biaya operasional usaha.

Microsoft Word - PROPOSAL USAHA.docx

Gambar kumbung pemeliharaan

skema kumbung jamur Skema kumbung pemeliharaan

rak kumbung jamur

Gambar rak penyimpanan log.

rak jamur

Gambar skema rak penyimpanan log

 

 

Profil dan Struktur Kepengurusan

Struktur kepengurusan dibuat sesederhana mungkin sehingga selama tahap industri rumah tangga, tiap pengurus memegang jabatan rangkap. Susunan kepengurusannya adalah sebagai berikut :

 

  • Satu orang Manajer Utama merangkap Manager Pemasaran bertugas mengelola perusahaan secara umum. Sebagai seorang Manager Pemasaran, ia pun bertugas membuka pasar, melakukan negosiasi bisnis dan memastikan produk dipasarkan dengan baik dan sampai ke konsumen tanpa masalah.
  • Satu orang Manajer Operasional Harian merangkap Manager Produksi. Direktur Operasional dan Manajer Produksi bertanggung jawab terhadap kelancaran produksi secara keseluruhan, melakukan pengembangan bibit, memastikan produk berada dalam kondisi baik.
  • Satu orang Manajer Keuangan. Manajer Keuangan bertugas melakukan analisis keuangan dan memiliki pertanggungjawaban penuh pada pengaturan arus pengembalian modal dan pembagian keuntungan pada investor. Bersama dengan manajer lainnya juga berkordinasi dalam melakukan pengembangan dan ekspansi skala produksi secara bertahap.

 

Dalam target jangka panjang, setelah memasuki tahap industri menengah, susunan kepengurusan akan disempurnakan dengan penambahan pengurus baru dan tidak ada lagi jabatan rangkap. Divisi produksi akan diorientasikan sebagai divisi padat karya, sehingga mampu menyerap banyak tenaga kerja. Tenaga kerja terlatih akan direkrut dari lulusan yang cakap dan ulet, dan tenaga pemasaran akan ditambah sesuai dengan kapasitas produksi berjalan.


42 Comments

  1. dicky says:

    copy ni buat bahan pembelajaran, lumayan nih iseng iseng buat koleksi proposal, ku masih 19 taunan heheheh

  2. otto tando says:

    sgala hormat ijin copy mas ilmunya…mksh.

  3. Bang Roma says:

    mantap,,, tukar pengalaman aja,,, saya dari magelang
    http://djatigroup.blogspot.com/

  4. mas mksih ya, dan saya izin mengcopy nya y.

  5. ijin juga ia hehe mau copy

  6. Mks bgt mas..Postingan nya membantu tugas Bisnis Plan saya di tempat kuliah,mudah2n jasa baik nya di terima alloh S.W.T Aminn..

  7. ibrit says:

    izin copy proposalnya ya mas,,,,, makasih

Tinggalkan pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 468 other followers

%d bloggers like this: